Jokowi di Depan Ribuan Guru: Saya Bisa Jadi Presiden Berkat Kalian

Izhari Ishak Aksa  ⋅  24 Nov 2015 02:36:01

Presiden Joko Widodo hari ini menghadiri puncak peringatan Hari Guru Nasional di Istora, Senayan. Jokowi kaget ternyata guru sekolahnya dihadirkan dalam acara tersebut.Jokowi hadir di Gedung Istora, Senayan, Jakarta, Selasa (24/11/2015) sekitar pukul 10.00 WIB, Jokowi didampingi Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Anies Baswedan. Acara kemudian dimulai dengan menyanyikan lagu Indonesia Raya. Beberapa penghargaan diberikan kepada para guru dalam acara ini. Salah satunya penyerahan Tanda Kehormatan Satya Lencana Pendidikan. Tanda kehormatan ini diberikan langsung oleh Jokowi kepada 10 orang guru yang berdedikasi dan berprestasi.Dalam pidatonya, Jokowi mengatakan, sesaat sebelum masuk ke dalam Istora Senayan, dia diberi tahu oleh Mendikbud Anies Baswedan soal kehadiran guru-gurunya di acara tersebut."Waktu saya masuk, saya kaget dibisiki Menteri Pendidikan, Pak, dihadirkan di sini guru Bapak saat di SMP dan SMA," ujar Jokowi mengawali pidatonya."Tadi yang saya salami seingat saya baru dua. Yang saya tahu, beliau guru Biologi saya. Karena sudah 40 tahun, mudah-mudahan enggak salah, namanya Bu Nurhayati. Silakan berdiri Bu, kata Jokowi. Ibu guru Jokowi ini kemudian berdiri dari bangku duduk peserta.Jokowi kemudian bernosltagia, mencoba menyebut nama guru-gurunya yang lain. "Yang kedua, Bu Parmi Sarwoto. Yang lain ada guru SMA saya, tapi belum saya salami," kata Jokowi.Guru Jokowi yang lain kemudian berdiri dari bangku hadirin. "Belum saya minta berdiri, sudah berdiri," canda Jokowi yang kemudian mengundang tawa seluruh tamu undangan."Saya ingat, yang paling sebelah sini adalah Pak Sudadi. Dulu guru Biologi saya juga. Kemudian ada Bu Sri Winarni. Yang saya ingat Bu Ning, guru Kimia saya. Dulu Kimia saya nilainya paling bagus. Kalau enggak percaya, tanya Bu Ning," kata Jokowi sambil tersenyum."Saya begini, karena guru-guru saya, bukan karena saya," tambah J